Minggu, 27 November 2011

Energi dan Bunyi


d.      Energi Bunyi
                      Bunyi adalah  segala sesuatu yang dapat didengar. Contoh bunyi adalah percakapan orang, kicau burung, dan suara radio. Bunyi dapat didengar jika telinga kita sehat dan ada suara yang masuk ke telinga. Buktinya, kita tidak dapat mendengar jika telinga sakit atau telinga ditutup. Benda atau alat yang dapat menghasilkan bunyi disebut sumber bunyi.

1.      Perambatan Bunyi
Bunyi dapat merambat melalu benda padat, zat cair, dan gas.
a)       Perambatan bunyi melalui benda padat
Bunyi dapat merambat melalui benda padat. Perambatan bunyi melalui benda padat dapat kamu gunakan untuk membuat mainan. Misalnya membuat mainan telepon-teleponan.
b)              Perambatan bunyi melalui benda cair
Selain merambat melalui benda padat, bunyi juga dapat merambat melalui benda cair. Ketika dua batu diadu di dalam air, bunyi yang ditimbulkan dapat kita dengar. Hal itu menunjukkan bahwa bunyi dapat merambat melalui zat cair. Sifat bunyi yang dapat merambat melalui zat cair dimanfaatkan oleh tim SAR untuk mencari dan menolong kecelakaan yang terjadi di tengah lautan. Adanya sifat itu, komunikasi antara orang yang ada di atas kapal dan penyelam dapat dilakukan sehingga pencarian korban dapat berjalan lancar.
c)              Perambatan bunyi melalui gas
Udara merupakan benda gas. Kita dapat mendengar suara orang berbicara dan burung berkicau karena getaran suara itu masuk ke telinga kita. Hal itu menunjukkan bahwa suara dapat merambat melalui udara. Demikian juga halnya pada guntur. Pada saat hari mendung, kita sering mendengar guntur. Guntur dapat kita dengar karena getaran suaranya masuk ke telinga kita setelah merambat melalui udara.
Bunyi tidak dapat merambat di ruang hampa. Hal ini dapat ditunjukkan dengan sebuah bel listrik yang diletakkan di dalam wadah yang hampa udara. Jika disembunyikan, bunyi bel dapat kita dengar. Namun, jika udara dalam wadah yang udaranya dikeluarkan, bunyi bel tidak terdengar walaupun bel itu digetarkan terus menerus.
Telah diketahui bahwa bunyi dapat merambat melalui zat padat, zat cair, dan gas. Bunyi juga memerlukan waktu tertentu untuk menempuh suatu jarak. Namun, cepat lambat bunyi akan berubah apabila melalui medium yang berbeda. Makin rapat atau padat medium perantara, cepat rambat bunyi makin besar. Dengan kata lain, cepat rambat bunyi tergantung pada jenis medium yang dilaluinya.
2.           Bunyi dan Peredam Bunyi
Di sekitar kita ada banyak benda yang dapat menghasilkan bunyi. Contoh benda itu adalah berbagai macam alat musik. Selain itu, ada benda yang merdam bunyi. Untuk memahami kedua jenis benda itu, pada bagian ini kita akan mencoba membuat benda yang menghasilkan bunyi dan yang meredam bunyi.
a)      Benda yang menghasilkan bunyi
Contoh benda yang menghasilkan bunyi adalah terompet dan seruling. Trompet dan seruling termasuk alat musik tiup. Kedua alat musik itu akan menghasilkan suara pada saat udara di dalamnya bergetar. Akibatnya, tinggi rendahnya nada ditentukan oleh jumlah udara yang masuk.
b)   Peredam bunyi
Peredam bunyi merupakan benda yang dapat menyerap bunyi. Dengan demikian, bunyi yang telah melewati peredam bunyi menjadi tidak terdengar. Jika dipasang di tembok ruang pertemuan, peredam bunyi menyebabkan pembicaraan di ruangan itu tidak dapat didengar dari luar. Sebaliknya, suara yang datang dari luar juga tidak dapat masuk ke ruangan itu. Itulah sebabnya peredam bunyi banyak dipasang pada dinding dan langit-langit gedung pertemuan, gedung bioskop dan ruang rekaman.  

1 komentar:

  1. terima kasihya kamu sudah membantu mengerjakan soalku

    THANK YOU

    BalasHapus